Misbakhun Apresiasi Kerja Pemerintah Sukseskan Program Tax Amnesty

Share:

diposkan-misbakhun

Diposkan.com – Anggota Komisi XI DPR Mukhamad Misbakhun mengapresiasi Presiden Jokowi dan Menteri Keuangan Sri Mulyani yang melakukan sidak ke Kantor Pajak Jakarta Barat dan Petamburan. Sidak yang dilakukan Presiden Jokowi tersebut untuk melihat pelayanan tax amnesty.

“Sidak Pak Jokowi didampingi Bu Sri Mulyani ke KPP sebagai wujud komitmen Pemerintah mensukseskan program tax amnesty,” kata Misbakhun dalam keterangan persnya, Rabu (28/9) seperti yang dilansir dari bisnis.com.

Politis Partai Golkar ini menilai jika kehadiran UU No. 11/2016 tentang Tax Amnesty menjadi jalan keluar dari sejumlah persoalan akut sektor perpajakan tersebut. Amnesti pajak memungkinkan adanya perbaikan di sektor perpajakan.

Adanya perbaikan data wajib pajak hingga masuknya ribuan triliun dana warga negara Indonesia (WNI) yang selama ini disembunyikan di luar negeri (dana repatriasi).  Menurutnya dana ini akan berguna dalam mempercepat pembangunan nasional.

Misbakhun juga menyatakan Tax Amnesty merupakan kebutuhan negara, bukan presiden yang sedang berkuasa. Itu karena negara menghadapi masalah besar, misalnya dalam hal tax ratio yang rendah. Karena itu kehadiran UU Tax Amnesty menjadi pintu bagi perbaikan sistem perpajakan.

“Ini kebutuhan negara yang mendasar. Kalau kita ingin negara berdaulat membiayai pembangunan, Ini kebutuhan negara, bukan presiden. Adalah tugas kita bersama untuk membangun kemandirian bangsa sebagaimana visi Nawacita Presiden Jokowi,” tegasnya.

Misbakhun juga menepis pihak-pihak yang selama ini merasa pesimis terkait program tax amnesty. Hal ini dikarenakan hingga dua hari menjelang berakhirnya periode I tax amnesty, para wajib pajak besar terus merealisasikan janjinya untuk mengikuti program pengampunan pajak.

Baca Juga:   Bisnis Properti Tunggu Kebijakan Ekonomi Pemerintah

Menurut catatan Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak) Kementerian Keuangan (Kemenkeu), ada 690 Wajib Pajak (WP) besar yang sudah menyerahkan Surat Pernyataan Harta (SPH) hingga hari ini. Jumlah ini terdiri dari 620 WP orang pribadi dan 70 WP badan atau perusahaan. Dari jumlah tersebut, total uang tebusan berdasarkan Surat Pernyataan Harta (SPH) berjumlah Rp8,6 triliun, dan berdasarkan Surat Setoran Pajak (SSP) Rp 9,4 triliun.

Dirinya berharap jika jumlah ini akan terus bertambah hingga dua hari sisa periode I tax amnesty. Harapannya jumlah tebusan dari WP besar dapat mencapai Rp13 triliun hingga 15 triliun hingga 30 September 2016. Berdasarkan data Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA), sampai dengan 28 September, kader Golkar itu menyebutkan deklarasi harta amnesti pajak mencapai Rp 2.514 triliun.

Indonesia mencapai jumlah tertinggi jika dibandingkan dengan negara-negara lain, seperti Irlandia (1993) mencapai Rp 26 triliun, Afrika Selatan (2003) mencapai Rp 115 triliun, Italia (2009) mencapai Rp 1.179 triliun, Spanyol (2012) mencapai 202 triliun, Australia (2014) mencapai Rp 66 triliun, dan Chili (2015) mencapai Rp 263 triliun.

“Capaian Indonesia ini merupakan jumlah tertinggi di dunia di antara negara-negara yang pernah menyelenggarakan amnesti pajak,” kata politisi Golkar itu.

Misbakhun Apresiasi Kerja Pemerintah Sukseskan Program Tax Amnesty | Fisika Fikri | 4.5 | Tag: borwap xi

Kirim Komentar

Berita Lainnya