Luhut Ajak Jepang Ikut Investasi Bangun Infrastruktur

Share:

infrastruktur

Diposkan.com – Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan menganggap pemerintahan Joko Widodo berhasil menciptakan sejarah baru. Alasannya dikarenakan pencapaian pemerintahan yang menjadikan target pemerataan pembangunan setara dengan pertumbuhan ekonomi, seperti yang disampaikan Luhut dihadapan 28 delegasi bisnis asal Jepang.

“Ini pertama kali dalam sejarah Indonesia bahwa kami mengedepankan di samping pertumbuhan ekonomi juga pemerataan. Sehingga pertumbuhan ekonomi kami membaik itu juga dinikmati 74.000 desa lebih di Indonesia,” ujar Luhut dalam konferensi pers Japan-Indonesia Business Dialogue di Hotel Fairmont, Jakarta, Minggu (15/1) seperti yang dilansir dari Kontan.co.id.

Dalam hal pemerataan pembangunan, salah satu masalah yang sedang ingin diselesaikan Jokowi adalah kesenjangan pembangunan infrastruktur terutama antara wilayah Indonesia Timur dengan Indonesia Barat. Dalam percepatan pembangunan, pemerintahan Jokowi mencoba belajar dari kesuksesan Jepang.

Sehingga permasalahan infrastruktur antara wilayah Barat dan Timur seimbang, maka pihaknya berharap Jepang dapat ikut terlibat dalam pembangunan ini. Belum meratanya pembangunan di Indonesia ini justru membuka kesempatan bagi investor asing seperti Jepang untuk berbisnis di Indonesia. Terutama di wilayah Indonesia Timur.

Baca Juga:   CEO Twitter Ikut Kicau #RIPTwitter

“Disparitas di antara region antara Indonesia Timur dan Indonesia Barat membuka peluang bagi teman-teman, sahabat kami dari Jepang untuk melakukan investasi di sini. Pembangunan itu harus lebih banyak lagi di Indonesia Timur yang sangat tertinggal dari sebelah barat,” kata Luhut.

Berdasarkan data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Jepang merupakan negara dengan realisasi investasi terbesar kedua di Indonesia setelah Singapura. Hingga kuartal III-2016 lalu, investasi Jepang mencapai US$ 4,498 juta atau berkontribusi 21% dari total penanaman modal asing (PMA) yang berjumlah 114 negara di Indonesia dengan nilai sebesar US$ 21,461 juta. Sedangkan nilai investasi China hanya menyumbang US$ 1,59 juta atau sekitar 7% dari total PMA.

Investasi Jepang terbesar datang dari sektor otomotif, sektor logam, mesin, dan elektronik, serta sektor kimia dan farmasi. Nilai investasi sektor otomotif mencapai US$ 9,05 juta atau meningkat 45% dibanding 2015. Kemudian disusul dengan investasi di sektor logam, mesin, dan elektronik dengan nilai investasi sebesar US$ 2,9 juta serta sektor kimia dan farmasi dengan nilai investasi US$ 1,58 juta.

Luhut Ajak Jepang Ikut Investasi Bangun Infrastruktur | Fisika Fikri | 4.5

Kirim Komentar

Berita Lainnya